Penyaluran Dana Penyertaan Modal Negara Harus Dievaluasi Efektivitasnya

Ketua Badan Akuntabilitas Keuangan Negara (BAKN) DPR RI, Wahyu Sanjaya saat memimpin pertemuan Kunjungan Kerja BAKN DPR RI ke Universitas Andalas (Unand). Foto: Ria/nr
Ketua Badan Akuntabilitas Keuangan Negara (BAKN) DPR RI, Wahyu Sanjaya saat memimpin pertemuan Kunjungan Kerja BAKN DPR RI ke Universitas Andalas (Unand). Foto: Ria/nr

Padang, pelita.co.idDalam rangka mendapatkan masukan terkait dengan Penyertaan Modal Negara (PMN) dari akademisi, Badan Akuntabilitas Keuangan Negara (BAKN) DPR RI menyambangi Universitas Andalas (Unand), Padang, Sumatera Barat. Ketua BAKN DPR RI Wahyu Sanjaya mengemukakan BAKN merupakan alat kelengkapan dewan yang bersifat tetap dalam hal pengawasan penggunaan keuangan negara berfungsi untuk melakukan telaahan terhadap laporan hasil pemeriksaan BPK RI.

“Keberadaan BAKN berkontribusi positif dalam pelaksanaan transparansi dan akuntabilitas penggunaan keuangan negara serta menjaga kredibilitas atau kepercayaan publik/masyarakat DPR RI khususnya dalam melaksanakan fungsi pengawasan dewan,” ungkapnya di Padang, Selasa (21/3/2023).

Bacaan Lainnya

Lebih lanjut, ia menyampaikan BAKN secara teknis pelaksanaan tugasnya diatur dalam Undang-undang Nomor 2 Tahun 2018 tentang Perubahan Kedua atas Undang-undang Nomor 17 Tahun 2014 tentang MPR, DPR, DPD, dan DPRD (MD3). Dalam Pasal 112D ayat (1) poin d dikatakannya BAKN DPR RI bertugas untuk melakukan penelaahan terhadap temuan hasil pemeriksaan BPK RI yang disampaikan kepada DPR dan menyampaikan hasil penelaahan kepada komisi.

“Untuk itu, BAKN DPR perlu meminta masukan dari Universitas Andalas terkait dengan PMN, dengan masukan tersebut diharapkan BAKN DPR RI mendapatkan informasi yang lengkap dan utuh dalam melakukan penelaahan,” ujar Fraksi Partai Demokrat Dapil Sumatra Selatan II ini.

BACA JUGA: Anggota DPR Andre Rosiade Minta Pemerintah Cek Izin Megaproyek Meikarta

Ditempat yang sama, Wakil Ketua BAKN DPR RI Hendrawan Suparatikno mengatakan pemberian dana PMN kepada BUMN dilakukan setiap tahun tetapi banyak orang menilai, termasuk peneliti kalau PMN ini tidak efektif. “Karena banyak yang menerima PMN tetapi tata kelola tidak dibenahi, kinerja perusahaan tidak membaik, efektifktas banyak dipertanyakan,” katanya.

Itu sebabnya, lanjut Hendrawan, telaah BAKN terhadap PMN ini penting, sehingga pihaknya (BAKN) bisa memberikan rekomendasi tentang kriteria penerima PMN, indikator terukur dan jelas agar PMN tidak sekedar memperpanjang efesiensi yang terjadi di BUMN. Namun, penyaluran PMN harus diukur baik secara finansial maupun ukuran operasional lainnya.

Lanjut dia, untuk mengukur seberapa efektivitas dana PMN yang diberikan kepada BUMN dalam hal ini tetap diperlukan evaluasi. “Menkue melakukan evaluasi melalui dirjen kekayaan negara, untuk melihat bagaimana aspek mikro Teknokratis dan aspek makro, dampaknya terhadap stabilitas ekonomi,” tegasnya

Dalm Kunjungan Kerja itu, BAKN diterima oleh Wakil Rektor IV Dr. Hefrizal Handra yang didampingi Direktur Keuangan Dr. Suhanda, MSI, Ak, CA dan Dr Fauzan Misra, MSc, AK, CA. “Terima Kasih dengan pilihan Universitas Andalas dalam memberikan pandangan terkait PMN. Kami (Univeristas Andalas) sudah banyak melakukan riset terkait BUMN ini, namun terperinci mengenai PMN ini memang belum banyak. Ia tentunya mendukung langkah-langkah arah sana. Terutama perlu memperkuat teknokratik penyertaan modalnya sehingga political decision tidak terlalu dominan,” pungkasnya.

Baca berita Militer lainnya di tautan ini dan berita terkini dari PELITA.CO.ID di Google News dengan klik tautan ini.

Baca berita lebih cepat, unduh aplikasi PELITA.CO.ID di Google Play di tautan ini.

TERPOPULER:

PELITA.CO.ID di WhatsApp: pelita.co.id di WhatsApp Channel Dapatkan aplikasi PELITA.CO.ID di Google Play: pelita.co.id di Google Apps PELITA.CO.ID di Google News: pelita.co.id di Google News

Pos terkait

Tinggalkan Balasan