The Great Gatsby (2013), Kehidupan Glamor Dibalik Tragedi

film The Great Gatsby (2013)
film The Great Gatsby (2013)

“The Great Gatsby,” yang dirilis pada tahun 2013, adalah adaptasi film dari novel klasik karya F. Scott Fitzgerald yang bernama sama.

Disutradarai oleh Baz Luhrmann, film ini menghadirkan kembali kehidupan glamor dan tragis di era Roaring Twenties.

Bacaan Lainnya

Dengan pemeran utama yang memukau seperti Leonardo DiCaprio, Tobey Maguire, dan Carey Mulligan, film ini mengundang penonton untuk merasakan pesona dan kehancuran di balik kekayaan yang berkilau.

Sinopsis Film

“The Great Gatsby” mengisahkan tentang Nick Carraway (Tobey Maguire), seorang penulis muda yang pindah ke Long Island pada tahun 1922 untuk mengejar impian karirnya di bidang keuangan.

Ia bertetangga dengan Jay Gatsby (Leonardo DiCaprio), seorang miliarder misterius yang sering diisukan sebagai pembuatnya sendiri.

BACA JUGA: Rush Hour: Aksi Laga Komedi yang Memukau Layar Film

Sementara itu, Nick juga menjalin hubungan dengan sepupunya, Daisy Buchanan (Carey Mulligan), yang ternyata adalah cinta masa lalunya.

Deretan Aktor Berkelas

The Great Gatsby (2013)
The Great Gatsby (2013)

“The Great Gatsby” (2013) menampilkan pemeran-pemeran terkemuka yang memberikan penampilan luar biasa dan mendalam. Berikut adalah daftar beberapa pemeran utama dalam film ini:

Leonardo DiCaprio sebagai Jay Gatsby

Leonardo DiCaprio memerankan karakter utama, Jay Gatsby, seorang miliarder misterius yang terobsesi dengan cinta masa lalunya, Daisy Buchanan.

DiCaprio berhasil menghadirkan kekarismatikannya yang khas, menangkap kompleksitas emosional dan misteri yang mengelilingi karakter Gatsby.

Tobey Maguire sebagai Nick Carraway

Tobey Maguire berperan sebagai Nick Carraway, narator sekaligus tokoh sentral dalam cerita. Nick adalah seorang penulis muda yang pindah ke Long Island dan menjadi saksi dari kehidupan mewah dan tragis Gatsby. Maguire membawa keberanian dan kepolosan pada perannya yang mencerminkan peran Nick dalam mengamati dan menggambarkan kehidupan di sekitarnya.

Carey Mulligan sebagai Daisy Buchanan

Carey Mulligan memerankan karakter utama perempuan, Daisy Buchanan, sepupu Nick Carraway dan cinta masa lalu Gatsby. Mulligan berhasil menyajikan kecantikan dan kebingungan internal Daisy dengan nuansa emosional yang mendalam, menciptakan ketidakpastian dan daya tarik terhadap karakternya.

Joel Edgerton sebagai Tom Buchanan

Joel Edgerton berperan sebagai Tom Buchanan, suami Daisy yang kaya raya namun kasar. Edgerton sukses menghadirkan karakter yang dominan dan penuh keangkuhan, menimbulkan konflik dalam hubungan dengan Gatsby.

Elizabeth Debicki sebagai Jordan Baker

Elizabeth Debicki memerankan Jordan Baker, seorang pemain golf yang menjadi teman dekat Daisy dan Nick. Debicki memberikan penampilan yang elegan dan tajam sebagai sosok yang cerdas dan observan.

Isla Fisher sebagai Myrtle Wilson

Isla Fisher berperan sebagai Myrtle Wilson, wanita yang terlibat dalam hubungan gelap dengan Tom Buchanan. Fisher berhasil menggambarkan karakter yang impulsif dan penuh gairah.

Jason Clarke sebagai George Wilson

Jason Clarke memerankan George Wilson, suami Myrtle Wilson. Clarke berhasil menyampaikan kesedihan dan keputusasaan karakternya dengan kuat.

Kombinasi talenta-talenta ini di dalam “The Great Gatsby” (2013) berhasil menciptakan chemistry yang kuat, menghidupkan kembali karakter-karakter klasik dari novel F. Scott Fitzgerald dalam sebuah interpretasi sinematik yang memikat.

Berikut 4 hal yang menarik dari film “The Great Gatsby”:

Visual yang Mewah dan Fantastis

Baz Luhrmann, yang dikenal dengan gaya sutradaranya yang eksentrik, menyajikan “The Great Gatsby” dengan visual yang memukau.

Desain set yang mewah dan pakaian era 1920-an yang glamour membawa penonton kembali ke era tersebut, menciptakan suasana yang benar-benar menggoda mata.

Kinerja Pemeran Utama yang Mengesankan

Leonardo DiCaprio membawakan peran Jay Gatsby dengan karismatik dan memikat. Ia berhasil menangkap esensi kompleksitas karakter Gatsby, dari kegilaan obsesi hingga kesedihan yang terpendam.

Pemeranan Carey Mulligan sebagai Daisy juga menciptakan kemampuan untuk merasakan konflik batin karakternya.

Penggunaan Musik Kontemporer

Salah satu ciri khas film ini adalah penggunaan musik kontemporer di dalamnya, meskipun settingnya berada di era 1920-an.

Luhrmann berhasil menggabungkan musik hip-hop dan elektronik dengan alur cerita klasik, menciptakan kontras yang menarik dan unik.

Pendekatan Naratif yang Kontroversial

Beberapa kritikus menilai pendekatan naratif Baz Luhrmann sebagai kontroversial, terutama karena penggunaan teknologi modern dan efek visual yang berlebihan.

Meskipun beberapa penonton menyukainya, yang lain mungkin merasa bahwa itu mengurangi keaslian dan substansi cerita.

Pesan Kehidupan dan Kehancuran Kekayaan: Seperti dalam novelnya, film ini juga mengangkat tema tentang ketidakpuasan, kekosongan, dan hancurnya impian yang dibangun di sekitar kekayaan dan kemewahan.

Ini menjadi pengingat bahwa di balik kilauan gemerlap kehidupan sosial kelas atas, terdapat kekosongan emosional dan kehancuran.

“The Great Gatsby” (2013) berhasil menghidupkan kembali pesona dan kehancuran dari novel klasik F. Scott Fitzgerald.

Dengan visual yang luar biasa, kinerja pemeran yang mengesankan, dan pendekatan naratif yang kontroversial, film ini menawarkan pandangan yang menggugah dan memikat tentang kehidupan di era Roaring Twenties.

Meskipun tidak luput dari kritik, adaptasi ini tetap menjadi bagian yang tak terpisahkan dari warisan kisah “The Great Gatsby.”

PELITA.CO.ID di WhatsApp: Dapatkan aplikasi PELITA.CO.ID di Google Play: PELITA.CO.ID di Google News:

Pos terkait

Tinggalkan Balasan